Laman

KAMU, Aku CiNTa!

Tabir Khaizuran 00.43 | , ,

Kepada:
Ana
Miss
U.

Aku adalah hati kepingin terbang
ke daerah bergelar Kekasih
untuk kuutuskan puisi "KAMU, Aku CiNTa!"

Cintamu adalah sayap hati berkilau-kilau
ilusi rindu.
Nan mengibas-ngibas resah.
Terbangkan
aku!

26092010 1530
Tabir Khaizuran
Bangi, Selangor


Read More

Penjara kalbu

Tabir Khaizuran 07.06 |

Entah macam mana tetiba terlintas kat hati aku ni. Pelbagai perkara yang menyebabkan kita sering bermusuhan sesama insan. Sama ada seagama ataupun tidak seagama. Ah, aku lebih utamakan yang seagama. Kalau ikutkan, kebanyakannya kerana sebangsa. Walau apa pun bila banduan-banduan ni terlepas dari penjaranya. Maka akan huru hara la bangsa, agama malah negara hatta dunia sekalipun pasti menjadi porak peranda. Hanya disebabkan banduan-banduan ini dibiarkan terlepas bebas sewenang-wenangnya dari penjara kalbu masing-masing.

Aku percaya kalau setiap orang berjaya menawan dan membiarkan mereka ini terus terpenjara pasti akan amanlah seantero dunia.


Di penjara kalbu
Tabir Khaizuran


Di penjara kalbu banduan-banduan menanti untuk dilepaskan.

Sang cemburu:
pantang melihat kesenangan orang lain terus mengisi peluru nista.
Membidik tanpa rasa berdosa.
Akta imanku memberkasnya sebelum bidikan disasarkan.

Si hasad dengki:
menikam pisau caci setiap orang yang dikurnia rezeki.
Menikam seperti tidak kenal neraka.
Akta imanku menahannya sebelum tikaman dilakukan.

Ah, ini semua keturunan nafsu.
Kekallah di dalam penjara kalbu.
Nescaya andai terlepas akan aniaya saudara seagama dan sebangsaku.
Read More

Impianku Istana Pasir

Tabir Khaizuran 02.25 |

Yang ini versi edit...ada beberapa penambahan dan pengguguran kata. Setakat ini saja. Mungkin di lain masa kalau ada terlintas di hati mungkin akan diusik lagi.



Masih segar di ingatan, terakhir kali
di bibir pantai kita berlari
membiar pipi dicumbui nipis bayu
dan pesona sore menggamit sanubari
memperhebat cinta pada hati.

Setelah lelah
kita bersama membina
sebuah impian: istana pasir
walaupun acapkali ia rebah
kita gabung sabar laksanakan cita.

Seusai siap
kita menikmati panorama mega jingga
seraya membingkiskan serangkap doa
"Istana pasir janganlah roboh dihempas badai dan ombak.
Teguhlah sekukuh Statue of Liberty."

Namun,
hari ini apa yang tinggal
remis-remis berteritip bertakhta lumut
penghias di dinding istana,
kubu janji terjelabak dihanyut ombak
dan impian
bagai buih putih lipur ditiup bayu.
Read More

Ejan

Tabir Khaizuran 12.02 |



Memegang jemala, terjerongkok
bagai tukang sortir
menyaring terbaik untuk esok
foto-foto gadis, empat
dibiarkan tersusun rapat.

Foto 1:
Purdahnya mukadimah cerita
redup mata ranum jiwa
mushaf sentiasa melekat di dada
akhlak empunya bikin bonda jatuh cinta.

Foto 2:
Rambutnya, alahai mayang mengurai
tubuh langsing laksana Ashwarya Rai
putih kapas mulus kulitnya
seulas bibir merekah merah delima
mata menggoda menyesah raga.

Foto 3:
Seorang keturunan kerabat diraja
wajah bersihnya memperlihatkan segala
manis mendera bila berbahasa
mencairkan iman pendengar suara.

Foto 4:
Diri seluruh dilitupi barang berjenama
bersama kereta Ferrari bergaya ala model
seksi cukup membuat mata terjegil.
Ah, ini cintanya pada harta!

Berdiri aku bertanya pada cermin
padanan foto manakah aku?
Terdetik untuk merogoh saku
hanya ada sekeping not biru.

040910 1300
Tabir Khaizuran
Jengka, Pahang.
p/s:cari-cari calon isteri
Read More

Memori Kapal Kertas

Tabir Khaizuran 21.43 |

















Sehabis titis hujan terakhir
kita pantas berlari keluar dari pondok
bersama kapal kertas di tangan
parit besar itu kita tuju
nasihat orang tua kita abaikan
kerana
kita percaya saat ini adalah memori untuk esok.

Nyata airnya deras sekali lepas hujan
persis tercermin di minda
kapal kertas kita lepaskan, perlahan
ia beroleng-oleng, bersaing
kadang kapal kertasmu menghimpit kapal kertasku
kita teriak riang sambil mengekori arus
tangan kita tergenggam
kemas seperti janji terantai di hati.


Kita sama berharap
kapal kertas tak tenggelam
sebelum menuju pelangi petang.

Tabir Khaizuran
Jengka, Pahang.
Read More

Penulis jalanan di bawah pohon semarak api.

Tabir Khaizuran 21.31 |









Penulis jalanan
di bawah pohon semarak api.
:Tribute kepada seorang sahabat
bernama guru.

Jari telunjukku menjadi pena tanpa tinta
untukku nukilkan isi hati pada air
biar maknanya terus mengalir
mengikut riak-riak menghilang
ke tebing ke seberang.

Aku memeluk lutut dipayungi bayang
pohon semarak api berbunga, sedang
gugur berawangan, dibawa angin bersilir-silir
aku hamparkan kecelaruan fikir
di kali, tempat sering kuberkarya.

Kadang-kadang mereka datang
melihat-lihat apa aku coretkan
di atas permukaan, direnung hairan
seorang dua menangkap bait
ada yang tercengut, termangau
mereka pergi dan datang lagi
esok-esok, sampai petang lalu pulang.

Guru telah lama pergi
usai dapati aku boleh berdiri,
menggalahkan awan-awan dan mentari
melalui puisi-puisi
pesan guru:
"Hey si ikan... sudah masanya kau berenang di laut gelora.
Nikmatilah badai.
Kelak, bila sudah terdampar di gigi air kau pasti rindu."


Di sini
aku tiada apa lagi dicari
hanya kerana ia pandang pertama kucinta
aku terus di sini
menukil isi hati atas permukaan air
di kali
di bawah pohon semarak api
bersama bayang-bayang yang memayungi.

Tabir Khaizuran
Jengka, Pahang
p/s: sedih berpisah dengan seorang guru yg sedia mengkritik setiap masa puisiku.
terima kasih guru!

Read More

Halal bilhalal

Tabir Khaizuran 09.23 |

Read More