Laman

Pesanan Buat Sahabat

Tabir Khaizuran 03.48 |

Sahabatku
jangan pernah kau lelah
menghayun tangan mendayung sampan harapanmu
menuju pelabuhan cita-cita yang kau uar-uar kemegahannya
walau lambung dilambung gelombang derita dan sengsara.

Sahabatku
jangan sesekali kau berhenti
setelah perjalanan kau tempuh sejauh ini:
muara, teluk, tanjung kau rentasi
dan, aku masih setia menemanimu di sisi.

Aku pendayung yang kau pegang erat
jangan leka kerana ingin lekas hingga lepas
hayunlah aku sepenuh kudrat
aku tahu kau tak kenal erti penat
namun, sesaat dua tariklah nafas kerana kau perlu berehat.

Sahabatku
tengkujuh menimpa usah dikira
panah terik usah ditepis, hanya
doa
pengembaraan ini selamat ke destinasinya.

0 komentar:

Posting Komentar