Laman

Titik-titik merah Karbala

Tabir Khaizuran 21.01 |

:Titik-titik merah
meresapi seluruh bumi Karbala
pada hari penuh nostalgia
10 Muharam 61 Hijrah.

Husin
air mata ini bukan kupaksa
bukan jua cereka sengaja
tanpa silu ia mencurah-curah
walau kuseka masih jua tercurah.

Bagaimana tidak aku
meratap pilu sebuah pemergian
cucunda kekasih Allah
tiap kali hari ini tiba
tiap kali namamu di kesuma.

Husin
terbayang-bayang saat dirimu
menyahut seruan Allah
sakit, perit
jerih, pedih
namun masih tegak kau berdiri
bersama tauhid dan cinta hakiki.

Kesyahidanmu adalah uswah hasanah
Semoga dikau bahagia di sisi Allah...
Read More

Mengejar Hari

Tabir Khaizuran 00.40 |

Hari menapak pergi
derap-derap tapaknya
tidak kudengari
kerana asyiknya aku menyaksi mimpi.

Kala kuterjaga sudah terlewat
kelibat hari jauh sekali
sekalipun berlari mengejar hari
hanya penyesalan menghambat.

Hari yang berlalu pasti
tidak kan kembali lagi.


.
Read More

Teritip Swasraya

Tabir Khaizuran 16.11 |

Teritip swasraya
menggenggam makna pada wasilah jiwa
sampai masa fajar siddiq wajahnya tampak
dan tiong menyiul-nyiul lagu damai
seiring deruderu ombak
menyapa telus pantai.

Diamnya di situ menikmati
kilauan permata menusuk permukaan
samudera nyaman
membiarkan rahsia alam terus tersimpan.
Read More

Suatu permulaan

Tabir Khaizuran 11.17 |



hari ini kumulakan hijrah

setelah semalam tidak lagi cerah

hanya langit merah

dan sedikit pancaran suria memecah

jingga yang kusangkakan indah.


perlahan aku melangkah

melangkaui jalur hitam sejarah

mencari antidot luka bernanah

pada seluruh pelusuk daerah

masih...

masih lagi aku hampa tak sudah.


sesekali bayu yang berpuput

mendinginkan peluh yang mencurah

lalu aku terduduk

lembab-lembab mengangguk

mengakui sejarah adalah sejarah.

Read More