Laman

Titik-titik merah Karbala

Tabir Khaizuran 21.01 |

:Titik-titik merah
meresapi seluruh bumi Karbala
pada hari penuh nostalgia
10 Muharam 61 Hijrah.

Husin
air mata ini bukan kupaksa
bukan jua cereka sengaja
tanpa silu ia mencurah-curah
walau kuseka masih jua tercurah.

Bagaimana tidak aku
meratap pilu sebuah pemergian
cucunda kekasih Allah
tiap kali hari ini tiba
tiap kali namamu di kesuma.

Husin
terbayang-bayang saat dirimu
menyahut seruan Allah
sakit, perit
jerih, pedih
namun masih tegak kau berdiri
bersama tauhid dan cinta hakiki.

Kesyahidanmu adalah uswah hasanah
Semoga dikau bahagia di sisi Allah...
Read More

Mengejar Hari

Tabir Khaizuran 00.40 |

Hari menapak pergi
derap-derap tapaknya
tidak kudengari
kerana asyiknya aku menyaksi mimpi.

Kala kuterjaga sudah terlewat
kelibat hari jauh sekali
sekalipun berlari mengejar hari
hanya penyesalan menghambat.

Hari yang berlalu pasti
tidak kan kembali lagi.


.
Read More

Teritip Swasraya

Tabir Khaizuran 16.11 |

Teritip swasraya
menggenggam makna pada wasilah jiwa
sampai masa fajar siddiq wajahnya tampak
dan tiong menyiul-nyiul lagu damai
seiring deruderu ombak
menyapa telus pantai.

Diamnya di situ menikmati
kilauan permata menusuk permukaan
samudera nyaman
membiarkan rahsia alam terus tersimpan.
Read More

Suatu permulaan

Tabir Khaizuran 11.17 |



hari ini kumulakan hijrah

setelah semalam tidak lagi cerah

hanya langit merah

dan sedikit pancaran suria memecah

jingga yang kusangkakan indah.


perlahan aku melangkah

melangkaui jalur hitam sejarah

mencari antidot luka bernanah

pada seluruh pelusuk daerah

masih...

masih lagi aku hampa tak sudah.


sesekali bayu yang berpuput

mendinginkan peluh yang mencurah

lalu aku terduduk

lembab-lembab mengangguk

mengakui sejarah adalah sejarah.

Read More

Rintik-rintik asmara

Tabir Khaizuran 01.13 |

Rintik-rintik asmara menjamah mesra

pada seraut wajah nan hiba

dalam keterpaksaan mempamer senyum

dan lemah longlai tangan melambai.


Si gadis menyeru dalam lebat tangisnya

"Tinggalkan saja aku dengan luka yang kau tarah!"

Si teruna tidak berpaling lagi

Melambung langkah bersama noda sejarah.


....dan sekaki payung tidak lagi bermakna

tatkala terlepas dari genggaman

terbiar ia basah di jalanan

terus hanyut dibawa deras arus banjir airmata.

Read More

Wahai perawan

Tabir Khaizuran 04.35 |

Wahai perawan yang menawan
kesuma hati sedang membuai rindu
sambil menyanyi-nyanyi lagu
di laman asmaraku.

Wahai perawan engkaulah pujaan
jiwa yang sering terpanah
oleh manis-manisnya senyuman
di fikiran mengundang gundah.

Aku melutut merayu
marilah duduk di sampingku
bersama-sama kita berdua
mengikat janji setia.

Dan esok hari kan kubawa pergi
berlari-lari menuju ke syurgawi
agar kasih ini akan abadi.

Tabir Khaizuran
UPM Serdang
Read More

Peristiwa dalam bas

Tabir Khaizuran 20.36 |

Di dalam perut bas
aku rimas, aku lemas
di tiang, tangan tergenggam kemas
menahan terus menahan
tekanan demi tekanan.

Lembut-lembut pinggul montel
di pehaku menggesel-gesel

Ahhhh...
Tidak! Kenapa harus tegak?
Kenapa tidak kuelak?

Daku punya nipis iman
akan tetapi aku masih siuman

tak akan dibiarkan nafsu ditawan

sayu bujuk-bujukan syaitan.

"Maaf cik, cik tak sengaja kan?"

Kau campak malu lalu tersipu
sedikit beranjak dari tubuhku
aku tunduk memaku bisu
pada lantai bas bertona biru.
Read More

Bila sudah sampai saat

Tabir Khaizuran 14.13 |



Keadaan Kwarf ini membuatkan
mataku tidak pernah berhenti
mendiruskan jernih air tanpa silu
bagaimana tidak, sedangkan
Izrail berdiri tegak di belakangku.

Sempat kukira sekelumit iman tanpa perbuatan
yang selama ini kusisihkan
jauh dari kalbu zakiahku,
Sungguh,
tidak tergambar siksaanMu.
Hanya kini doa saja termampu
agar Ya Rabb limpahkan kesabaran,
keasyikan meniti titian kematian.

Peluh mula menerbit di dahiku
dan setitis dingin mengalir ke seluruh wajah
aku mengerti saat itu kian tiba...

"Aku bersaksi tiada Tuhan melainkan Allah, dan
Aku bersaksi Nabi Muhamad itu pesuruh Allah"


Inilah noktah kerinduanku terhadapMu ya Allah,
semoga ini dinamakan Husnul Khatimah.


Tabir Khaizuran
UPM Serdang
sumber imej : di
blog ini.
Terima kasih imamdesa.blogspot.com
Read More

Kulukis pelangi di langit angan

Tabir Khaizuran 21.09 |

Izinkanlah diriku mengupas kata

kala dunia di hujung masa

agar menjadi kenang-kenangan

waktu kita bersama, sua berdua

agar kau tahu tiadanya indah

terjalin antara kita.


Usah dikira pelangi yang kulukis

pada langit angan saat edan

kerana ianya sekadar luahan

hatiku yang terguris,

terhiris menjadi keping-keping

dan tak mungkin ingin kau simpan.


Dan pujian yang kau berikan

hanyalah sekadar pisau tajam

yang menikam-nikam ilham

sehingga aku pun terkulai di persisiran

ruang yang kau ciptakan.


Maka aku ingin mengundur diri

kerana diri tidak mampu lagi bereksperisi.

Kupohon maaf sebelum menginjak kaki

esok lusa akan kulukis lagi pelangi

tapi mungkin bukan di sini.

Selamat Tinggal...


Tabir Khaizuran

UPM Serdang,KOSASS

2009

Read More

Cinta Salji Pertama

Tabir Khaizuran 06.27 | , , ,


Tak terucap kata-kata
saat turun salji pertama
hanya mampu kuukir
sekuntum senyum pada bibir.

Kulihat dikau menari-nari
mendepang tanganmu menikmati
betapa indahnya kurniaan Ilahi
membiarkan ikal rambutmu terliputi
putih salji.

Cahaya di wajahmu
memutikkan bunga cinta
terkuntum berseri kelopak rindu
di taman nuraniku.

Dan kekasih salji pertama
kan kupotret di kamar hidupku.

Tabir Khaizuran
Friedrishafen, Jerman
2009
Read More

Mendaki gunung ilmu

Tabir Khaizuran 03.51 |



Andai ingin mendaki gunung ilmu
maka bersiap-sedialah dengan segala peralatan pendakian.
Mungkinkah akan sampai
andai berlenggang kangkung?
Read More

Menanti Kepulangan

Tabir Khaizuran 03.13 |


Masih lagi tersisa ingatan

pada lembut lambai pergimu

bersama redup mata

di jalan tanah merah.


Di sini aku

di tangga pondok usang

berkulat hijau usia termamah

setia menanti mampir senyummu.


Tabir Khaizuran

1800 071109

UPM Serdang

:Kepulanganmu adalah ubat kerinduanku.

Read More

Sekuntum Mawar, Sepohon Bonsai

Tabir Khaizuran 18.48 |




Sekuntum bunga mawar bukan sepohon bonsai yang rela dibentuk bebas.
Sepohon bonsai bukan sekuntum mawar yang dicintai kumbang-kumbang.
Read More

Ruang

Tabir Khaizuran 17.08 |

Dengarkanhurufhurufyangtersusunrapiinimenjerit,
memintaagardiberikanruang.
Perhatikansetiapnyaterhasilmenjadibait
dan,fikirkanapaakanberlakuapabiladiciptakanruang.

Adakah ini puisi?
Pahit!
Read More

Berapa ringgit baru cukup?

Tabir Khaizuran 09.06 |

Satu ringgit
Masih belum cukup untuk membeli
Setin coca-cola

Dua ringgit
Masih belum cukup untuk membeli
Sepek Maggy

Tiga ringgit
Masih belum cukup untuk membeli
Sekotak Dunhill 14

Sepuluh ringgit
Masih belum cukup untuk membeli
Sebuah buku gadis berbikini

Seratus ringgit
Masih belum cukup untuk membeli
Sebuah telefon bimbit Nokia N70

Seribu ringgit
Masih belum cukup untuk membeli
Sebuah laptop emachine D620

Seratus ribu ringgit
Masih belum cukup untuk membeli
Sebuah banglo idaman hati.

Walau ada
Ringgit berjuta-juta
masih belum cukup untuk membeli
Sebuah negeri yang hakiki.

:Bila akan rasa cukup?

Tabir Khaizuran
Bangi
041109
Read More

Di tabir senja

Tabir Khaizuran 09.05 |

sekilas pun tak terlintas pada wajah fikir, di waktu keberadaan menghampar luas di jalan nan panjang, lalu kita acapkali terkadang alpa, lantas diri terhimpit, terjerumus, terperusuk kaku di kotanista.

Saat itu baru ingin mendongak mengumpul kata memohon doa. Seperti sesuatu yang sudah pasti dan barangkali sudah klise membuka kitab di tabir senja.

Read More

1... 2... 3

Tabir Khaizuran 08.54 |

Cerita adalah sama untuk keesokan harinya..

Satu petang

Satu jembalang

Satu berang

Satu pelempang

Satu tendang

Satu terlentang

Satu melayang

Dua malam

Dua param

Dua ragam

Dua terkam

Dua tikam

Dua lebam

Dua tersembam

Tiga pagi

Tiga mati

Read More

Luruh

Tabir Khaizuran 16.12 |




i

Angin menjarum
daun berlari-lari
bersama debu

ii

di bangku kayu
masih setia teruna
menanti kasih

iii

dedaun kering
meliuk di udara
mengulit hati

iv

musim berganti
masih setia teruna
menanti cinta

v


dedebu terbang
daun kering melayang
hatinya luruh

vi


sebutir salji
ditiup desah angin
hinggap di tangan


Read More

Tanpa sengaja kucipta

Tabir Khaizuran 07.11 |

malam
di lereng bukit
kuterdengar bintang berceritera
tentang klasiknya sebuah cinta

seraya aku memetik gitar
melirikkan lelagu kasih
tanpa sengaja kucipta
saat wajahnya di tubir mata

angin pun bersatu
bersama alunan rindu
di udara menari-nari
lalu hatiku turut bernyanyi...
Read More

Masih kau alpa

Tabir Khaizuran 13.10 |

Kaulukis angan-angan

pada setiap kepulan

kelabu yang terderu

dari nafas terhela sayu

dan seketika angan-anganmu

lupus ditimbus angin.


kaupuisikan pula keluh

dari kepahitan sedutan

yang kaukira nikmat

namun tanpa sedar

kautolak Ya Rahmat.


Kau masih lagi

menarikan hati

waima

bibirmu tidak merah lagi-hitam,

matamu tidak putih lagi-kuning,

tubuhmu tidak berisi lagi-kurus mering.


Tidak kau endah

senandung pilu isterimu

tentang zuriat yang tiada sempat

melihat dunia.


Masih kau alpa...


p/s: merokok mendatang pelbagai musibah..katakan tidak pada rokok!

Read More

Detik asyik

Tabir Khaizuran 13.08 |

Bintang terkesip-kesip di pinggir langit

tatkala bunga api beraksi di lantai awan

sejenak aku mendongak

menikmati keindahan.

Sentuhan dingin malam di pipi

masih tidak terlawan akan

hangatnya takoyaki

susila menyapa indera rasa

bersama enak yang menerpa.

Riang kelopak-kelopak sakura

menari-nari di udara bagai salji halus

bebas terawang-awang

sekelopak sakura mencumbu

lembut telapak tangan mulusku.

Sejeda aku nikmati ketenangan

dan masa pun bagai mengerti, terhenti

detik asyik menguwet kapal sepi

ke laut Yokohama.

Read More

Menuju Istana di Pelangi

Tabir Khaizuran 17.32 |


Berita Minggu, 18 Okt 2009

Tiada kata terungkap, hanya pejaman mata beserta linangan air mata kesyukuran. Semoga ini menjadi sebuah titik tolak supaya saya berusaha lebih lagi. Terima kasih kepada semua yang memberi sokongan. Terima kasih Berita Minggu..
Read More

Misi belum berakhir

Tabir Khaizuran 17.22 |



Ahmad, Ah Meng dan Siva
bersatu hati serta jiwa
melangkah ria
menerokai denai bahasa
dengan tangan tergenggam kemas
buah-buah perpaduan
dipetik tadi di pohon kemakmuran

Ahmad, Ah Meng dan Siva
melepas lelah di tebing sungai pertiwi
di mana anak desa sibuk mencari rezeki
tanpa hirau arus deras teknologi
terus mengalir tanpa henti
menghayutkan kolek yang rapuh
melemaskan mereka yang lalai
Ahmad, Ah Meng dan Siva
menebar pandangan menangkap pedoman.


Perjalanan diteruskan lagi
kerana belum berakhirnya misi
untuk berkongsi kemanisan dari buah perpaduan
untuk berkongsi cerita keindahan
keindahan menerokai denai bahasa
yang pasti menggamit jiwa bangsa.

Read More

Lagu Puisi Tentang Hati

Tabir Khaizuran 16.47 |

Dengarlah
lagu ini
lagu puisi tentang hati
kumelodikan istimewa buatmu
kasih...

Kusisipkan sebuah negeri
di tumit langit berwarna pelangi
dan bintang menghiasi
malam hari
tanpa hadirku

Kasih...masihkah
meniti titian janji
yang kubina dengan tali-
cinta sejati tersimpul mati
dihatiku ke hatimu

chorus
(oh... oh... oh...)


Kasih
usahlah diragui
kebun naluri ini
tiada berduri

Langkahlah dengan rela
kukan sambut bersama
segunung setia...
Read More

Resah II

Tabir Khaizuran 19.00 |

Jiwa melayang

dibawa taufan Melur

tiada henti.

Read More

Resah

Tabir Khaizuran 18.59 |

hati membeku
dek hujan lebat malam
mengurung aku
Read More

Lompat Si Katak Lompat

Tabir Khaizuran 18.58 |

Lompat Si Katak lompat
lompat
janganlah tinggi-tinggi
takut patah gigi
patah kaki lagi ngeri

Lompat Si Katak lompat
lompat
jangan nak cepat-cepat
takut tak sempat mendarat
patah pula tulang belikat

Lompat Si Katak lompat
lompat
lompat berhati-hati
takut tersalah lompat
jatuh ke dalam perigi

Lompat Si Katak lompat
lompat
berhenti bila penat
jangan bercakap besar
takut nanti ditelan ular

Lompat Si Katak lompat
lompat
bila nak berhenti melompat?
tak habis-habis melompat
sudahlah Katak,pergilah bertaubat...
Read More

Hikayat Si Sakai dan Kerubung Sakti

Tabir Khaizuran 18.57 |

Menurut sahibul hikayat
Datang dari syahru’n-Nawi
Sasaran bahasa gerangannya
Menceritera tentang Si Sakai dan kerubung sakti.

Ini makhfi
Tentang kerubung sakti
Ditetak beliung
Merekah tak terbelah
Disaksi sakai saudagar besar.

Kerubung sakti
Padi emas adalah inti
Sekonyong-konyong
Si sakai menjadi kaya raya
Lalu hati tidak lagi berpijak pada bumi.

Banyak derham digunanya
Bina rumah bermanjungan bertiang gantung
Pada sehari-hari bermukah dan bermain
Setiap pekan bertemasya
Alpa sudah kehebatan Yang Esa.

Si sakai
Allazi murakkabun ala jahlihi
Datang sudah suratan ajalnya kini
Sewaktu asyik di papan cuki
Dipanah petir lalu hilang bersama kerubung sakti.

Read More

Komputer Peribadi

Tabir Khaizuran 18.55 |

Kepalaku bagai papan kekunci
ditekan-tekan agar siar
aksara cinta
pada monitor hati.

Emosiku bagai tetikus
yang dimainkan tangan kudus
agar cursor perasaan
mengikut lurus.

Cakera keras
yang sarat memori lepas
selalu dihempas
angkara hidupku selalu "Not responding"

Aku bukan komputer riba murahan
yang dijual apek di Low Yatt
aku komputer peribadi
yang ingin selalu disayangi.
Read More

Masih mengharap

Tabir Khaizuran 16.06 |

Aku mengharap
pada betik jantan berputik
setiap musim dengan tetap
agar sebiji dua berbuah
dengan ranum serta harum
manisnya pada dada angin.

Aku masih mengharap
pada jejarum merah
setiap lepas gerimis
agar mekar seperti mawar
wangi dan berseri
menawan rawan hati.

Masih lagi aku mengharap
pada sinar mentari pagi
pada langit merah cerah
agar esok ada kesempatan
melihat benih perasaan ini
memucuk di batas waktu.

Mengharap
aku masih mengharap
Andai salah aku mengharap
harus ke mana aku mengadap...

UPM Serdang 2200 100809
Tabir Khaizuran
:kiblat
Read More

Sepetang di Pinggir Kali

Tabir Khaizuran 22.35 |

Sepetang di pinggir kali
liuk ikan sepat sesekali bermelodi
membisik damai pada desir angin
dan riak air mulai menari-nari
membuai hati yang dicuri
oleh seri langit biru nilakandi

Sepetang di pinggir kali
di bawah pohon asam
merendang bayang-bayang hijau
pada redupnya naluri nan sepi
yang terlukis pada wajah Si gadis
di permukaan kali.

Sepetang di pinggir kali
di tepi sawah bendang terbentang
kuning emas gebu-gebu padi
beralun-alun menikmati semilir
angin yang mencumbu dingin
dan bangau putih menapak pergi
dengan senyum sejambak erti
setelah riang temboloknya penuh terisi.

Si gadis sedia menginjak kaki
bilamana malam sedang mengusir petang
lengkung senja sekadar memerhati
lara pada derap-derap kaki Si gadis
yang memateri janji
pada petang di pinggir kali
"Esok kita ketemu lagi di sini"

Read More

Sunting Bunga Rindu(Sempena Majlis Pertunangan Ayu)

Tabir Khaizuran 03.49 |

Di pasu hati, harum mekarnya bunga-bunga rindu
disuburi baja iman, akhlak dan ilmu
disirami sinar cinta seumur hidup perindu.

Di laman kasih kumbang bertamu
Seiring luhur tepak sirih dihulur
Sesantun irama serangkap pantun
Sekilau jauhari bercahaya di pagar kesuma.

Rumah janji teguh berdiri
Masjid harapan didiri di sisi
Read More

Final Exam

Tabir Khaizuran 03.48 |

Final exam

hadir menjadi mimpi ngeri

asbab mindaku terkunci

Aku gelabah, aku gementar

final exam menapak rapat tanpaku sedar

Aku kaku, aku tepu

sendiri di ruang kalbuku.

Kerana kau final exam..

Aku menyelongkar isi buku

Namun aku masih buntu

menghafal segala rumus dan teori

mengundang resah di kamar hati

lewat sedarku tersembam di lantai alpa.

Final exam

berdiri setapak di depan

menanti aku dengan senyuman

senyuman yang menerbitkan sinar tertekan

pada otak aku yang sedang bergetaran.

Final exam

Membuat aku derita Diarrhea

Amnesia

Examophobia

Arghhhh, Aku tension!

Read More

Pesanan Buat Sahabat

Tabir Khaizuran 03.48 |

Sahabatku
jangan pernah kau lelah
menghayun tangan mendayung sampan harapanmu
menuju pelabuhan cita-cita yang kau uar-uar kemegahannya
walau lambung dilambung gelombang derita dan sengsara.

Sahabatku
jangan sesekali kau berhenti
setelah perjalanan kau tempuh sejauh ini:
muara, teluk, tanjung kau rentasi
dan, aku masih setia menemanimu di sisi.

Aku pendayung yang kau pegang erat
jangan leka kerana ingin lekas hingga lepas
hayunlah aku sepenuh kudrat
aku tahu kau tak kenal erti penat
namun, sesaat dua tariklah nafas kerana kau perlu berehat.

Sahabatku
tengkujuh menimpa usah dikira
panah terik usah ditepis, hanya
doa
pengembaraan ini selamat ke destinasinya.

Read More

Sebuah Epik Gua Fikiran

Tabir Khaizuran 03.45 |

Berapa lama terperangkap
dalam gua fikiran yang kelam
kerana hujan gelisah tidak pernah berhenti
oleh kerana terlalu bosan dan
lelah mencongak erti
aku mencapai batu hitam serpihan
dari batu besar yang terhakis
dan dinding gua fikiran
menjadi mangsa lontaran akalku.

Tidak pernahku sangkakan dari lontaran
rambang itu terbuka pintu
di mana cahaya berpusu-pusu
berhimpit-himpitan masuk meluru
dan berakhirlah sebuah epik
yang diukir aksara-aksaranya oleh aku
yang dikorek dari selut ilmu
yang selama ini adalah rahsia kalamku
kini bukan lagi rahsia.

Dalam pada itu
aku masih terperangkap
di gua fikiran yang kelam
berteleku pada hari-hari yang menyapa
dan gema-gema menjadi halwa telinga
meracik jiwaku yang ingin merdeka
dari kesengsaraan alam fana.

Akukah penyair muda, entah
dari mana lahirnya tetiba mencelik mata
menyelusur gua fikiran
hingga sesat
hingga terkulai, namun
masih menjana kudrat mencapai batu
mengukir aksara pada dinding gua
fikiran sebuah epik
untuk diterjemah pada masa hadapan.
Suatu yang aku pasti sebelum keluar dari sini
kemaskan sawang-sawang yang mengacau-
bilau perasaan.

:"Sebuah epik gua fikiran
kini menjadi sebuah kajian
pada mereka yang punya keistimewaan
menterjemah setiap aksara-aksara
bagai kopi yang pahit ditelan
bagai duri yang tajam dikunyah
bagai batu yang keras dihadam"

Read More

Laju

Tabir Khaizuran 16.15 |

Laju

laju

lagi laju

boleh laju?

laju lagi laju

sangat laju!

brek

brek!

tak makan

tukar

tukar gear rendah!

tak sempat

darah

merah

melimpah-limpah

kaki,tangan, tengkuk patah

sudah matikah?

sudah..

Read More

Pi... Pi... B

Tabir Khaizuran 16.12 |

Pi… Pi… B

sejam dua puluh satu minit

lampu merah menyala

aku masih berbicara

dewan hampir kosong

sekeras granit ego

lima punya veto

mengangkat punggung.

Pi… Pi… B

tidak mengapa

kau buka surat khabar sambil hirup kopi

esok pagi

“Majlis Keganasan”

“Ketidakadilan”

“Kelas Kedua yang Dibenci”

tajuk utama, aku pasti!

Pi… Pi… B

40 tahun aku menolak

kali ini tidak

Lalu podium ini menjadi saksi

Aku mengoyak

Buku kecil selalu kau pijak!

:aku… takut tidak dan gentar tidak!

Read More

Hasrat

Tabir Khaizuran 16.11 |

Jangan,

Jangan pijak!

Aduh…

Tolong,

Tolong angkat!

Aduh…

Masih jauh

tolong aku, bayu

aku merayu.

boleh sahabatku?

terbangkan aku

ke sisi tong biru.

Read More

Tin Kosong Sebiji

Tabir Khaizuran 16.10 |

Cecair berkarbonat hitam pekat

rakus dihirup tiada sisa lupa disejat

ulang-berulang kali tubuhku digumpal padat

di jalan tar berlopak kasar aku dicampak

jeritan naluriku walau secuit diendah tidak.

Sayang sekali kaki sesempurna itu disalah guna

menendang-nendang aku yang kaku seperti sesia

luka anggotaku seluruh dan hati lara

tergolek ke longkang yang ternoda.

Mujur

sepasang tangan berkedut memahat senyum

sehasta kayu berukir impian bergunung dihulur

menarik ke atas aku dengan mekar sabar

walau gagal berkali-kali dek tangan terketar

akhirnya di kantung harapan kudiam

terlena

dibuai gesekan rantai basikal tua.

Read More

Ina

Tabir Khaizuran 16.07 |

VERSI 1

Ina suatu tika dulu kau
menganyang aku.
Telur tembelang kau lempar,
periuk nasi aku kau ludah.
Kau lupa atau buat-buat lupa?

Ina kali ini kau gertak aku
dengan penyapu.
Kau ingat aku debu,
kau ingin sapu.
Kau ingat aku batu, diam membisu.
Kau lupa tapi tidak aku.

Ina aku sedang melatih semut
yang tidak bersungut,
kelak jangan kau merungut digigit semut
dek kata nista yang enggan kau pungut.

VERSI 2

Satu tika dulu sambil menekan perut,
terbahak-bahak ketawa dan berguling ke lantai,
kau ingat lagi Ina?
tembelang pecah ke mukaku,
ludahmu merebus nasiku;
seperiuk semuanya.
Geli!

Dan gertak kau kali ini
dengan penyapu?
Aku bukan debu, bodoh!
Senang saja kau mahu sapu aku.
Aku bukan bodoh gaya kau,
diam aku bukan aku lupa.

Sedarkah kau Ina?
semut-semut ini: aku melatih mereka.
Cacat mereka tapi kuat.
Kau lihat itu, sungutnya: Tiada!
Aku takut dengar teriakmu,
pasti kau merungut: pasti!
Hingga satu saat kau bongkok,
sorok muka belakang tangan,
tetap enggan kutip sampah nistamu
yang bertaburan serata.

(Ingat Ina, kau kena ingat semua ini.)

KREDIT UNTUK DAYYA. (VERSI 2)

Read More

Melambai Ramadhan

Tabir Khaizuran 16.07 |

Bagaimana harus aku lukiskan kesedihan
pada tapak Ramadhan yang makin menghilang
pada sujud tahajud dan wirid berpanjangan
pada esak tasbih dan zanji tak berkesudahan.

Bagaimana akan aku ukirkan kekaguman
al-lail yang penuh ketakjuban
melihat padaMu sujudnya bulan
dengan tawaduk, kusyuk dan kesungguhan
memuji dan memperbesar kekuasaanMu, Tuhan.

Bagaimana dapat aku pahatkan kegembiraan
setelah nafsu berjaya kutawan
sebulan dengan pedang nikmat kesabaran
dan kepungan dinding iman tak terobohkan.

Andai daya kun faya kun
bisa menjadikan Ramadhan berlanjut-lanjutan
akan kusujud kesyukuran dengan tekun
nazar cintaku padaMu, Ya Rabbul Izzati pemakbul permohonan.

: Ramadhan,
...aku melambai penuh kesyahduan!
Read More

Cikgu Bashir

Tabir Khaizuran 16.03 |

Vroom!
Kereta sport merah memecut laju
menerbangkan debu-debu bersama asap kelabu,
menusuk mata seribu
pedih dan sayu.

Di perhentian bas sekolah lama,
di balik bulat kacamata
Cikgu Bashir mengecilkan prisma pandangnya
dipasak senyum pada raut senja

"Muridku sudah berjaya"


Cecair bermolekul kristal
bergenang di muara mata.
Read More

Pesanan Istimewa buat Dayya

Tabir Khaizuran 16.03 |

Dayyaku
jangan dibiar pena itu kaku
terdampar sayu di atas meja kayu
tatkala tinta yang sering mengalir semakin lesu
dan kertas pulpa di pinggir terdiam bisu.

Dayya, ingatlah sesekali hamba ini berpesan
dicampak jangan, diusir jangan
mereka: pena bertinta biru, kertas pulpa
adalah senjata yang tega menggoncang dunia,
membangkitkan yang terlena,
menegakkan tiang kebenaran dan menyingkir duri kebatilan.

Dayyaku
capailah pena itu dengan tangan iltizammu
hamparkan penuh hemah kalimah pada kertas pulpa
menanti belaian seorang penyair penuh setia,
merindui dingin mandian tinta
dan bergelora jiwa menanti saat lahirnya
sehelai manuskrip memperjuangkan bahasa.
Read More

Warkah buat Aina

Tabir Khaizuran 16.00 |

Kini samudera dan gigi pantai sudah sepi, Aina
pastinya bukan kerana kerap gelora menjelma
atau air laut yang dulunya biru berubah coklat warnanya
tetapi
sepasang tangan yang sudah culas menebar jala
sekeping pundak yang mati berbakti
seperti remis yang tinggal kulit di pesisir.

Aina, ketahuilah olehmu akan aku yang ketandusan buah fikiran
menjemput bulan dan bintang
menyiramkan cahaya cemerlangnya seperti dulu
ke seluruh pelusuk perkampungan kita
gurau senda, tawa ria, dan senyum mesra
di balik samar-samar simbahan sinar tintir
menghirup harum bayu malam dari laut.


Aina, dukacitanya semalam telah pergi
seorang datuk tua yang tiada gantinya di pinggir kampung kita
gagah dan cekal
Pak Mat, si nelayan tua yang tersohor namanya (masihkah kau ingat, Aina?)
bukan adiwira seperti omongan peti hitam elektrik, sedikit pun tidak sama
tapi dialah pejuang yang memerah keringat
menahan panah mentari
menyabung nyawa di tengah lautan
demi sesuap rezeki.

Bagaimanakah kamu di sana, Aina?
pasti di bandarmu melimpah-limpah cahaya
pada pokok-pokok batu yang mencakar langit
dan deru pedati bermotor yang bersusup-sasap
menongkah arus masa
usahlah kau risau, Aina
di sini anak-anak tidak lagi mengira langkah ke sekolah
Joyah dan Jenab?
Mereka sudah membanting tulang di kilang Jepun di Shah Alam
Aku?
Aku masih di sini mencoret seloka untuk warisan anak bangsa.
Read More

Jejaka dan Gadis

Tabir Khaizuran 15.59 |

Seorang jejaka
di sebuah kamar, di atas kerusi malas
dan deru kipas detik berputaran pantas
mengusir debu-debu kenangan lepas
bersama cebisan-cebisan cinta yang terhempas
pada meja kehidupan selendang teralas.

Seorang gadis
dalam bingkai waktu bersalutan emas,
sesawang tersulam menghiasi sisi.
Memerhati sang jejaka dari dinding setia yang merekah usang
dalam kelambu memori edan
dalam bisu yang sering mencengkam
rindu yang terkurung.
Read More

Tujuh malam terakhir Ramadhan

Tabir Khaizuran 15.59 |

Tujuh malam terakhir Ramadhan
langit bersih tanpa hadirnya gemulung awan
bintang-bintang bertaburan memberi senyuman
bulan muncul, retak tempurungnya kelihatan
itulah malam yang diturunkan al-quran
ke Baitul Izzah dari Jami al-Bayyan
Tujuh malam terakhir bulan Ramadhan
Adalah malam yang lebih baik dari seribu bulan
Adalah malam yang penuh kesejahteraan
Dosa-dosa bagai titis-titis hujan berguguran
Itulah malam yang penuh keampunan
Tujuh malam terakhir bulan Ramadhan
Di nanti jangan di nanti

:malam lailatul qadar
Read More

Bintang Biru

Tabir Khaizuran 15.58 |

bilangan yang tak terhitung jemariku
dalam berjuta-juta hanya satu
di dada langit, bintang biru

asyiknya kemilaumu merobek sukma,
menyalai jiwa yang pasti terlara,
mencarik rindu gemalai indera loka

aku ingin kau terus di situ,
dan aku akan terus menanti di sini,
di atas rumah api tiap dinihari
bersama deruan ombak menikam sepi
Read More

Resah

Tabir Khaizuran 15.56 |

hati membeku
dek hujan lebat malam
mengurung aku
Read More

Badar al-Kubro

Tabir Khaizuran 15.56 |

Bermula dari Dzul Usyairah

Bulan ramadhan tahun kedua hijrah

Saat terik mentari memanah

Tiga ratus tiga belas tentera muslimin pantang menyerah

Sembilan ratus lima puluh tentera musyrikin alah

Menyaksikan syahidnya para syuhada dan Saidina Hamzah

Berbahagialah mereka bersiar di syurga, Insyaallah.

Badar al kubro

Menenun semangat persaudaraan Muhajirin dan Ansar

dengan benang taat pada Allah

dengan jarum yakin dan iman

menjadi selembar sejarah nan indah

usah dibiar berdebu di dalam khanah.

Read More

Lenturlah Buluh Dari Rebung

Tabir Khaizuran 15.54 |

Lenturlah buluh dari rebung

Ditangguh kelak tiada berguna

Buluh rosak siapa yang menanggung

Berair mata tiada guna

Lenturlah buluh dari rebung

Esok masak lemak cili api

Waspada langkah tika melentur rebung

Jangan cedera diri sendiri

Lenturlah buluh dari rebung

Miang buluh disingkir rapi

Jangan lupa direndam cuka Pak Maung

Bersih rebung sejuklah mata hati

Read More

Moga Kita Bukan Mereka

Tabir Khaizuran 15.54 |

Mereka…

Biar akal terpijak

Iman tercampak

Ilmu berkerak

Mereka..

bertelinga tapi pekak

bermata tapi buta

bermulut tapi bisu

Mereka..

memandang sepi suruhanNya

meninggi hidung apabila senang memayung

menadah tangan apabila susah bertamu

mereka…

meraba-raba dalam gelap gelita

setelah cahaya api menerangi dipadam

suara mereka gegak gempita

Itu ini itu ini…

Read More

Balada Cinta Kita

Tabir Khaizuran 15.52 |

Tacin Kisah Cinta

Tacin Ini Cinta

Tacin Terlalu Cinta

Tacin Abstrak Cinta

Kita

Cinta Kita

Read More

Ke Alam Barzakh

Tabir Khaizuran 15.52 |

Aku terasa dingin sekali

Saat air menyirami tubuhku

dari kepala hingga ke kaki

Apa semua ini?

Aku terasa panas membakar

bila dipakaikan kain

kain apakah itu?

Aku terdengar Surah Yasin

Aku terdengar esak tangis

Aku terasa ada seseorang mengucup dahiku

Siapa itu?

Aku terasa terapung-apung

Serentak Surah Al-fatihah

Ke mana akan dibawa aku?

Aku terasa bagaikan dihimpap batu-batu

Aku terasa dingin sekali lagi

Aku terdengar namaku dipanggil

Di mana aku?

Read More

Kau aku

Tabir Khaizuran 15.50 |

Kenapa kau
kenapa aku
kenapa kau dan aku
aku dan kau kenapa

kau berair mata berair mata aku
aku berair mata mata air aku
mata air kau berair mata aku
kau dan aku berair mata mata air kau dan aku

kau diam diam aku
aku diam kau diam
kau diam
aku diam
diam...
Read More

Badai Rindu

Tabir Khaizuran 15.49 |

Di atas batu, dipukul bayu
aku terbalikkan waktu
pada saat kita berlari di awan biru
pada saat kita duduk-duduk di pelangi rindu

Di bibir pantai kenanganku
sejambak senyum di lengkung senja ungu
tertitip rindu buatmu
tika kau mengenakan selendang
pada lehermu yang jenjang
indahmu indah Puteri Gunung Ledang
membawaku terbang
diiring irama cinta yang berdendang

air laut yang berdesir
mencumbu kakiku lembut
apa daya tapak cinta kita terhanyut
namun aku masih di sini
tegak menjunjung makhkota cinta, tegak menanti kasih
kasih yang kau bawa pergi
setahun lalu, di atas batu, dipukul bayu
Read More

Cintaku Mati

Tabir Khaizuran 15.49 |

"jangan berharap pada hubungan ini"

setajam pisau belati
katamu menikam hati
sekilas dingin menusuk pipi
lalu terjelopok aku di sini
dalam gerimis tangis

"sayang tak tahu apa erti cinta sejati"

alasanmu acap kali
pada tanyaku; saat kau mungkiri janji, beralih hati
hampir nafasku terhenti
tersandarku pada tiang seri
mencungap mencari erti
sebalik tuturmu yang suci

"maafkan sayang,abang"

setelah bertahun kudihempas gelora asmara
setelah bertahun kuredah lautan cinta
setelah bertahun kuanyam buih kasih kita

akhirnya kau menguntai
kata membuat cintaku mati
selamanya...
Read More

Takhta Jaya(Sempena hari Konvokesyen ke 33 UPM)

Tabir Khaizuran 15.48 |


tiga tahun kugelumang buku
tiga tahun memerah otakku
saat ini adalah nantiku
segak menyarung jubahku
bersama rakan yang lama menunggu,
saban purnama tidak ketemu,
setelah kau temui halatujumu

tiga tahun kugelumang buku
tiga tahun memerah otakku
terima kasih Tuhanku,
mengurnia afiat kepadaku
terima kasih wahai lilin ilmu
kerana cahayamu, aku disini bersama jubahku
terima kasih ayah dan ibu
kerana kasihmu, aku menatang takhta jayaku

tiga tahun kugelumang buku
tiga tahun memerah otakku
lalu tiga saat aku di situ
menyahut seruan pencinta ilmu
menyambut takhta jayaku
bersama sekuntum senyumku, bersama kristal berderai di pipiku...
Read More

Daun Coklat Berlubang

Tabir Khaizuran 15.47 |

Daun coklat berlubang itu
luruhnya dari pepohon keamanan
teroleng-oleng di awangan
lalu mendarat lembut di tepian jalan

daun coklat berlubang itu
lubangnya ditebuk parasit dungu
coklat tanda manisnya disedut melulu

sesekali angin menghembus lalu
tergolek-golek ia ke suatu penjuru
dipijak-pijak sepatu-sepatu
daun coklat berlubang hancur luluh..
Read More

Melaka Baharu(Selamat Menyambut Hari Merdeka ke 52)

Tabir Khaizuran 15.46 |

Merdeka, Merdeka, Merdeka!!!
jeritan batinku
di atas puncak kejayaan negara
yang dicerna hasil tumpahan darah perwira.

Dahulu bangsaku maruahnya
dimamah penjajah
di kaki letaknya
air mata di tanah air terluka.

Sejarah lalu sebuah gedung
yang tersimpan segala pedoman
jangan biarkan ia berdebu
dek jiwa riak dan kemalasan.

Arus modenisasi dan telekomunikasi
deras menghayutkan permata harapan
lemas tanpa sebarang bimbingan
lalu harus siapa disalahkan?

Merdeka, Merdeka, Merdeka!!!
jeritan batinku
di atas puncak kejayaan negara
yang dicerna hasil tumpahan darah perwira.

Malaysiaku Melaka Baharu
ayuh gembleng tenaga bersama
mengeratkan perpaduan kita
demi 1Malaysia
agar merdeka kita selamanya.
Read More

Peri Malim Deman II

Tabir Khaizuran 15.46 |

Arakian merenyuklah Puteri Bongsu
dek alpanya Malim Deman;
berjudi, sabung ayam, bermesra dengan Si Kembang Cina
setelah berhasil baju layangnya,
bersama putera ke Negeri Kayangan.

Galau pundak Malim Deman
mencari cara ke kayangan
mujur Puteri Terus Mata menghulur pertolongan
dipinjam borak milik anak Raja Jin,
Malim Deman lalu terbang ke kayangan.

Sekonyong-konyong di kayangan
dalam sayembara Mambang Molek dialahkan
dengan kekuatan dan kesaktian.

Puteri Terus Mata disunting Malim Deman
berjaya pula memujuk Puteri Bongsu dan puteranya
seiring menuju istana,hidup bahagia dan aman.
Read More

Peri Malim Deman I

Tabir Khaizuran 15.45 |

Syahadan lahirlah putera raja
putera kepada Raja Malim Dewa
Puteri Lindungan Bulan bondanya
Malim Deman gelaran dibawa

Berwari mimpi
seorang tua,janggut panjang, serba putih
ke hulu Sg. Muar disuruh pergi

Bujang Selamat dan anjing pemburuan mengiringi
berlapar dahaga, berpanas berhujan, onak duri dihadapi
kuncunya mati derita yang tak terperi
namun Malim Deman masih melengkangkan kaki

sebagai pengail menyamar
baju layang Puteri Bongsu curiannya berjaya
gundah Puteri Bongsu ingin pulang kayangan
dikahwinkan Nenek Kebayan dengan Malim Deman
Read More

Ruwaibidhah

Tabir Khaizuran 15.34 |

Ruwaibidhah

Disanjung-sanjung

Dileher bunga dikalung

Orang dusta dibilang orang benar

Orang benar dibilang orang dusta

Orang amanah dibilang pengkhianat

Zaman kini zaman tandus

Hegemoni dihapus

Kebebasan bersuara dilupus

Read More

Detik

Tabir Khaizuran 15.33 |

Tik

Tik

Tik

Persis bilah pedang lancip

Tik

Tik
Tik

Detik menusuk sepi..

De

Tik

De

Tik

…………Detik…………

Terhambur darah mereka yang alpa

Read More

KAMAR RESAH

Tabir Khaizuran 01.45 |

Kucapai pena
lalu melakar
di permukaan helaian hampa
namun jemari mulus kaku.

fikiranku
berlari
dalam kamar resah
memburu sebingkis ilham.

sampai saat
tersandar
di dinding buntu
mencungap sayu...
Read More

SEKEPING KERTAS RONYOK

Tabir Khaizuran 12.51 |


SEKEPING KERTAS RONYOK


Sekeping kertas ronyok
Terguling-guling ditiup angin
bersama debu-debu halus
ke mana hala tujuan?


Aku sekeping kertas ronyok
Adakah berguna lagi?
Jiwaku pasrah,berkecamuk
Dicampak
Dipijak
Dibiarkan melata-lata


Sebelumku dilahirkan semula
Diriku dihias dengan pena
Kalimah-kalimah agung
Teranyam didadaku


Aku sekeping kertas ronyok
Adakah berguna lagi?
Jiwaku kacau bilau
Menggagau
Mencari pencinta
Read More

Anak-anak Palestin

Tabir Khaizuran 06.12 |

Anak-anak Palestin

Ledakan dari pesawat F-15 tidak pernah menggetarkan jiwa

Kuatnya letupan bom, kuat lagi letupan kemarahan

Rentung hati terbakar dek api semangat yang marak menyala

Serpihan-serpihan batu berterbangan tidak pernah membutakan mata

Walau berdiri dengan satu kaki tidak mungkin akan ke rebah


Wahai dunia lihatlah sahaja!!!

Kami pasti lenyapkan mereka yang durjana memijak dan menendang kepala ayah kami

Kami pasti hancurkan mereka yang jahanam memperkosa dan menyembelih ibu kami


Wahai dunia lihatlah sahaja!!!

Mujahid halimunan membantu kami

Tidak perlu hulurkan makanan dan pakaian

Lemparkanlah senjata pasti kami berlonjakkan


Dunia jangan sekali engkau menangis lihatlah sahaja dengan kurnia Allah

Kami anak-anak Palestin bangkit membela

Walau dengan batu dan getah

Walau dengan tertutup sebelah mata

Walau roh sudah tiada

Bumi Palestin tetap kami bela
Read More

Sehelai masa yang berterbangan

Tabir Khaizuran 06.12 |

Sehelai masa yang berterbangan

Sehelai masa yang berterbangan

Ditiup badai yang kian menggila

Kini mencurah air dari awan


Namun tidak mungkin akan berhenti masa

Terus berterbangan tinggi di awangan

Intailah semalam dari satu penjuru hari ini yang kelam

Terperosoknya kepahitan sebuah bingkai kehidupan


Kanak-kanak itu tidak ada salahnya

Huluran tangannya bersama segunung harapan

Mengapa diludah mereka

Compang campingnya bukan kehendak

Hanya lukisan catan dunia


Lepaskan kepak egomu tuan sesaat tiada kerugian

Kanak-kanak di jalanan belalah mereka

Kesudahanmu pasti dengan senyuman

Sehelai masa yang berterbangan

Hanya jinak pada mereka yang berfikiran

Read More

SEMALAM

Tabir Khaizuran 06.10 |

Semalam

Semalam …

Aku masih remaja

Bersama rakan mengilai ketawa

Dosa? Oh … lupakan saja

Serakah merajai jiwa

Semalam …

Aku masih remaja

Memetik gitar di tepi jalanan

Dengan rambut kusut masai

Melolong bersama taulan

Semalam …

Aku masih remaja

Masa depan? Ah … lupakan sahaja

Indahnya saat ini

Tak mungkin akan tua

Hari sudah semakin senja

Kiniku sudah boleh berkira

Andai esok tiada

Ku tidak akan berduka

Kerana semalam sudah ada

Read More

KUTU PENGHISAP DARAH

Tabir Khaizuran 06.08 |

KUTU PENGHISAP DARAH

Aku seekor kutu
hidup di celah-celah bulu
warna hitam bukan berwarna kelabu


Aku kutu penghisap darah
Aku ingin bercerita tentang kutu muda
zaman sekarang bukan macam zaman dulu kala
anak-anak dah bermotor besar dan berkereta
langsung dah tak ingat dunia


Aku kutu bukan manusia
Aku tahu apa erti binasa
Kerana mulut badan binasa
tetapi kutu muda

tidak mengerti bahasa

gadai bangsa gadai negara.


Nasib aku kutu penghisap darah
sudah tua dan kudrat tiada
Kutu rayau,kutu malam dan kutu judi berleluasa
salah siapa?

Read More

DIARI BIRU

Tabir Khaizuran 06.01 |

DIARI BIRU


Teman kala sepi

Tika kususuri alam fatamorgana

Ku coretkan setiap peristiwa semalam

Dengan belaian dan kasih sayang


Diari biru

Sedekad menemaniku

Saban malam

Tika kutumpahkan permata

Tika kulari di awangan


Diari biru

Saat ini … kulepaskan mu

Jangan berduka … diari biru

Hanya dikau di hatiku

Selamat tinggal … diari biru

Read More

Putera 85

Tabir Khaizuran 05.58 |

Putera 85

85 ... sebetulnya 1985

Seorang putera merengek

Kulit kemerahan

Matanya terpejam

Dalam cahaya, dunianya kelam


Si putera cuba membuka mata

Hatinya menari-nari

Setelah lebih 9 purnama terpenjara

Akhirnya melihat dunia


Pekan demi pekan

Purnama demi purnama

Tahun demi tahun

Putera semakin dewasa

Melangkah bagai seorang perwira

Membunuh musuh durjana


Bila putera menjadi raja

Air bah tiba-tiba

Segalanya menjadi huru-hara

Nafsu menewaskan akalnya


Kini

Matanya terpejam

Dunianya kelam

Read More

CINTA SEPI

Tabir Khaizuran 05.52 |

CINTA SEPI

Detik yang menapak sepi

Tersusup peristiwa suci

Andai mampu kuputar waktu

Semalam pilihanku.


Rindu yang berakar

Cinta yang mekar

Tiada akalku

Alpa semalam yang berlalu.


Mungkinkah cinta buta?

Mungkinkah cinta gila?

Aku menyita diri

Menepuk gendang tanpa palunya
Read More

KANVAS USANG BERDARAH

Tabir Khaizuran 00.40 |

KANVAS USANG BERDARAH



Ilham dari manifestasi gharizul baqa

Diwarnai patriotisme yang menyala-nyala

Berus buluh kuffar Barat

Mengotori dada kanvas usang.


Rencam kontradiksi

Retorika nasionalisme

Dari tinta darah korupsi

Cakar ayam di muka kanvas usang


Lakaran arang demokrasi

Coretan pena anti-Semitisme

Nukilan Zionisme…


Kanvas usang menjerit

Mengalirkan darah

Menjenguk perit warna kemanusiaan

Tersimpan dalam antologi berliang-liuk indah

Kanvas usang berdarah…



Read More

TEMPUA TUA

Tabir Khaizuran 22.49 |





TEMPUA TUA


Tempua tua

ke utara ke selatan

mengayuh awan

dialun riang siulan


Tempua tua

lepas lelah seketika

di dahan cemara

sebelum matahari sirna

sayap dikibas sekali dua


Tempua tua

kaki kecilnya terus gigih

cengkam dedahan kering

demi sebuah mahligai impian.

Read More

BUANA SEPI

Tabir Khaizuran 11.27 |




BUANA SEPI

Di sebalik jendela batu

Kulihat mayat tertandus

Hanyir darah menusuk inderaku


Mutiara jernih kekeringan

Jiwa dan sanubari dibasahi jeritan

Disamari raung bedilan


Dimana pertiwi sejati?

Dimana menghilangnya diri?

Dimana daku kini?

Diriku merasa sangsi.

Read More

HUJAN PERMATA

Tabir Khaizuran 11.22 |



HUJAN PERMATA

Berat berarak awan

tidak terbendung beban

lalu permata dibutirkan

dibawa angin dingin

bertaburan di bumi kepingin.


Read More

TERATAI PUTIH

Tabir Khaizuran 01.35 |


TERATAI PUTIH

Teratai putih
kuntum di tengah tasik
pesonamu terserlah
jadi dambaanku

Teratai putih
Terlalu jauh untukku gapai
Terlalu indah untukku sunting
Hanya di pinggiran
Kusisip melankolik

Teratai putih
Mampukah dikau mendengar
Lagu di benakku
Mampukah dikau membaca
Coretan di mindaku

Teratai putih
aku semut jalanan
kuredah tasik asmara, demi cintaku
menuju teratai putihku.

Nukilan: Khairulzuan 0040 180709
Read More

REMANG HUJAN

Tabir Khaizuran 00.56 |




REMANG HUJAN

Sayugia tuan teleku,

Tergiliskah kalbu?

Renyai hujan menyeru.


Pegun tuan membisu,

rintik hujan jamahi ubun,

tegakkan tulang bantingmu!

Renyai hujan menyeru.






Read More