Laman

Pulanglah

Tabir Khaizuran 20.23 | ,

Kala sore ini
padi-padi membisik tari
gemalainya adalah rindu
pada insan bernama anak.

Dingin keringatku dicumbu angin
kebas kulitku disengat terik mentari
namun
ketar kuhindar, kudrat kuikhtiar
kaki  terus kukuh memaku selut
demi
insan bernama anak.

Lupakah wahai anak
sawah ini tempat dikau sering berlecah
padi-padi layu dihenjarmu
hingga haruan rajuk ke hilir, puyu jauh hati ke hulu?
Membiar aku sekadar
merunduk menelan sendu.

Pulanglah
sementelah tulang belulang ini kian reput
jari-jari tua tidak bisa lagi memaut selut
wahai insan bernama anak
renyuk sawah dan padi
sudah lama hilang dimakan masa
hanya tinggal sisa rindu beraja di dada
menanti kau pulang
menjadi anak desa semula.

Pulanglah, nak.

02032011 1400
Tabir Khaizuran
DCA Subang

0 komentar:

Posting Komentar